Mpah Ibu Berangkat Haji !

2:15:00 PM

August, 12nd 2016

Akhirnya hari ini tiba. Hari Mpah dan Ibu berangkat Haji.
Alhamdulillah Wa Syukurillah.

Sedari pagi keluarga banyak yang datang kerumah. Membantu itu mengecek barang, bantu masak, wah...kalau gak ada mereka saya ga tau deh bakal gimana. Karena jujur saya betulan tidak tahu harus bagaimana, harus menyiapkan apa.
 


Saya yang gak nyangka akan banyak orang datang, staff Mpah, temen-temen ibu...pada datang untuk mendoakan Mpah Ibu. Tante-tante yang sigap menyiapkan makanan. Om-om juga bantu menggeser perabotan untuk menggelar tikar tempat kami semua solat ashar bersama. Nene membuatkan ransum untuk cemilan di mobil yang tanpa itu, kami bakal sangat kelaparan. Kenapa? Karena diprediksi macet ! Ya bayangin saja setiap 2 orang yang berangkat bisa 5 mobil yang mengantar. Hitunglah begitu sekabupaten. Jalanan penuh !

 




Jadi...setelah salat ashar bersama, ustad memberikan tausiah singkat lalu membimbing Mpah Ibu untuk keluar rumah. Setiap langkahnya didoakan. Sampai kelika melangkah keluar rumah beliau berpesan, jangan lagi menengok kebelakang apalagi sampai kembali kebelakang. Mungkin karena sudah didoakan kembali saat menjadi Haji yaa..

 

 

 

Sebelum naik mobil, kami semua berpelukan. Gak kuasa menahan haru. Padahal ditinggak ke Tanah Suci ya...ke rumah Allah. Tapi sedih...mm, khawatir sih sebenernya. Khawatir sama Mpah yang kalau di mall aja suka nyasar. Khawatir sama Ibu yang kalau kecapean suka sakit. Tapi ya...kami doakan dan percaya saja..mereka akan baik-baik saja. Amiiinnn

 

 

Dan....bener-bener macet.
Pas belum masuk jalan cikembang sih biasa aja. Terbantu juga sama Dishub yang mengawal. Ketambahan dijalan ketemu kawalan polisi. Bergabunglah jadi satu kawalan yang panjaaaaaang banget ! Dari Ciaul ke Cibadak jadi super cepet. Tapi pas mulai belok kiri dari Cibadak...baru deh. Macet yang diem. Untung ada ransum Nene. Kalau ngga cuma bisa laper aja T___T

yang baru keterima STTD
Keenan nangis mau ditinggal enin
Karena kantor Mpah deket dengan titik keberangkatan, kami mampir ke kantor Mpah dulu, Sambil menunggu jalanan mulai sepi. Untung perlengkapan Keenan dibawa lengkap, jadi aman sampai malam. Kita diem disana sampai malam. Alhamdulillah staf Mpah juga beberapa nemenin bahkan sampai bantu cariin makan malam. Segala nasi goreng nasi padang jadi langka ! hihi

 

Sekitar jam 9 malam kita pulang, karena Mpah Ibu juga sudah mau ke tempat keberangkatan. Pelukan lagi, nangis lagi. Keliatan banget Mpah kepikiran, he can never hide that. Ibu juga jadi luar biasa kalem, means she's hiding emotion. 

Even when you dont say that, please just believe that i'll take care of us here. Mpah Ibu fokus ibadah aja. InsyaAllah pulang jadi Haji dan Hajjah yang mabrur. Amiiiinnn :')

You Might Also Like

0 comments

Powered by Blogger.