Keenan Turns Two Months Old !

2:45:00 PM

June, 24th 2016


Selamat siang !
Alhamdulillah hari ini Keenan resmi berumur dua bulan. Hehehehe
Terasa sekali perbedaan bulan pertama dan bulan kedua. Dimana bulan kedua ini rasanya lebih santai, lebih menikmati, dan lebih menyenangkan !



yang dua terakhir ini 'dibuang sayang'
Semua karena...sekarang menyusui sudah painless ! Jadi kapanpun Keenan mau mimi saya senang hati riang gembira mimiinnya. Masalah tidur pun sudah lumayan lah. Keenan hanya bangun kalau mau mimi. Sehabis kenyang tidur lagi. Gak pakai nangis lama, gak pakai begadang-begadang. Alhamdulillah.

Selama sebulan ini juga kita gak ada tengah malem panik ke rumah sakit, gak ada berobat-berobatan, Alhamdulillah ya..kita cuma kesana untuk imunisasi aja. Meski well...beruntusannya Keenan makin menjadi dan dokter akhirnya menyuruh saya makan sayur dan buah saja supaya alerginya tidak lebih parah.


Itu disarankan dokter sewaktu terakhir kontrol. Ketika akhirnya saya kontrol lagi di akhir bulan dengan dokter yang berbeda, berat badan Keenan naik terlalu sedikit. Hanya 400 gram. Heranlah saya, soalnya Keenan miminya kenceng banget ! Kenapa naiknya sedikit? Sewaktu tau saya cuma makan sayur dan buah langsunglah dokternya bilang "Mau mimi nya segimana banyak juga kalau ibunya cuma makan sayur sama buah anaknya naiknya bakal sedikit. Ya gimana? kandungan asinya kurang kok" . JEGEEEEER !

happy baby
Oh my sleeping child~
Langsunglah saya shock. Untungnya, dokter yang saya datangi ini dokter laktasi. Hmmh..kayanya cuma beliau deh dokter laktasi di Sukabumi. (RALAT : Ternyata di RS Asyifa juga ada klinik laktasi :* ) Jadi waktu itu beliau ngasih saya kesempatan untuk coba naikin berat badan sampai bulan depan, gak langsung kasih suplementasi. Karena kalau dijumlah dengan penambahan bulan pertama masih diambang batas normal kenaikan berat badannya. Andai doktermya gak pro ASI mungkin langsung saya disuruh kasih susu formula. Anyway, namanya dokter Ratna, prakteknya di RS Hermina ya.

Habis pulang dari RS saya makan daging banyak-banyak. Sekali makan lauknya dua ! Kerasa sih, ASI nya jadi kental. Semoga bulan depan naiknya banyak ya nak, Amin.

kake sudah berani gendong

Onty gendong lama : Lala
Anyway, saya kan masih tinggal sama orang tua. Untungnya Ibu saya juga pro ASI. Dulu juga saya dan adik-asik saya lulus ASI ekslusif jadi diperjalanan awal menyusui saya gak ada drama ibu-anak beda pendapat. Nah, setelah lihat cucunya kok jadi kurus padahal waktu lahir gemuk banget, Ibu saya mulai deh. Nyuruh-nyuruh saya kasih ASI pakai dot saja. Ya memang sih, maksudnya baik biar ke kontrol dia miminya banyak atau ngga. Tapi kan...hasil perahan itu gak lebih banyak dari mimi langsung. Kalau pakai dot bisa-bisa tabungan ASIP dikulkas kepake karena hasil perahan saya masih sedikit.

Mulai deh saya sensinya kumat. Perasaan setiap saya mimiin Keenan Ibu ngeliatin macem kasian sama cucunya. Saya sih yang keras kepala, bukan gak sayang anak..tapi asi itu kan prinsipnya supply and demand. Kalau diperah belum berhasil keambil banyak bisa-bisa produksinya turun. Padahal saya butuhnya produksi naik. Jadi saya butuh Keenan mimi langsung.


all hail kain jarik !
Terus kadang kalau malem Keenan masih nangis habis dimimiin saya suka pundung kalau suami tanya "Asinya masih ada ga sayang?". Mesti saya jawab "Masih lah !"  terus diem-diem nangis hahahahaha Padahal maksudnya suami tuh ganti yang sebelahnya biar miminya deres. Hahaha Maafin ya sayang, istrinya kok labil banget :P

Eh tapi beneran. Jangan ya bu-ibu bapak-bapak, itu pertanyaan ngeselinnya level "kapan nikah?" buat ibu-ibu yang lagi usaha ngasih ASI ekslusif. Sering banget saya dapet pertanyaan kaya "ASI nya banyak ga?" "wahh..kenapa sih gak mau dikasih susu formula?" "Suka makan katuk ngga?" dari orang-orang. Apa ya...its like...hmmmh...hmmmhh....kasarnya sih gini....

My choices is none of your business.
my little bunny !

Sebagai manusia normal, saya tau banget bedanya yang nanya tulus dan yang nanya usil. Yang tulus pasti saya jawab baik-baik dan bahkan saya curhatin. Minta sharing ilmu dan pengalaman. Yang usil ini nih....zzzz banget. Kadang saya bales sekenanya dan langsung belokin pembicaraan.

Halah malah curhat.

Tummy time !
pakai baju dari simbah putri
Baiklah. Bulan ini Keenan sudah mulai bikin suara-suara gemes, tenaganya makin kuat, sudah bisa miring kanan kiri sampai gak sengaja tengkurep juga pernah. Tummy time juga sudah rutin setiap hari. Keenan tau lho kepalanya harus bagaimana diposisikan biar selama tummy time dia bisa nafas. hihi

Matanya juga sudah bisa ngikutin objek. Dan kita baru ngeh Keenan suka warna kuning karena setiap boneka minion digerakin matanya ngikutin terus. Diganti objek lain gak seantusias itu. Gini ya..jadi Ibu anaknya bisa ngeliatin boneka aja seneng. hihi Keenan juga mau tau kali ya sama namanya. Soalnya setiap namanya dipanggil Keenan ngelirik. Aaah senang !! 😍
6 shades of Keenan
mabok ASI
Bulan ini Alhamdulillah mulai bisa nyetok asi karena sudah gak sakit kalau pumping. Gak banyak sih, ga yang sampai menuhin freezer atau bahkan kulkas, tapi lumayan lah. Penenang hati Mamanya yang bulan depan mulai ngantor. 

Masih belum dapet bibi buat yang jaga Keenan. Jadi masih sendiri saja sambil dipuas-puasin gendong karena bulan depan gak bakal seleluasa ini. 

Mm..saya juga mulai belajar gendong pakai kain jarik ! Dulu setiap ngeliat orang gendong pakai kain jarik suka ngeri jatoh. Setelah dicoba ternyata lumayan kuat lho, biar tetep saya pegang Keenannya buat jaga-jaga. Tapi somehow kok beda ya bentuknya sama ibu saya. Dan keliatannya Keenan juga gak nyaman. Gak pernah yang sampai tidur gitu kalau digendong pakai jarik sama saya. Kalau sama Ibu...beuh, ampuh banget ! Langsung pules !



Sekarang ini saya ngerasain banget gimana rasanya jadi ibu yang khawatir sama berat badan anaknya. Rasanya kalau ngeliat anak-anak lain yang gemuk suka sedih, liat berat badan anak-anak yang seusia dan bahkan dibawah Keenan naiknya besar banget rasanya mau tutup akun medsos aja saking gak mau liat. Untung Keenan gembil ya..jadi gak begitu keliatan kurusnya. huhuhu
 
Di masa-masa kaya gini kerasa banget pentingnya punya visi yang sama dengan suami. Kalau suami goyah, yakinlah bakal ngerasa berjuang sendiri di masa ASI Ekslusif ini. Suami saya...Alhamdulillah full dukung ASI dan bantu saya banget supaya saya bisa mengASIhi dengan nyaman dan lebih baik. Buku ASI kita bahas bareng, segala sesuatu tentang ASI yang saya tau..dia juga tau. Jadi sepanjang ini gak pernah ada opsi lain selain ASI.

Dan setiap kali saya galau sama berat badan Keenan saya keingetan kata-kata ini,   
'Setiap anak itu berbeda-beda. Gak usah dibanding-bandingin. Kita juga ga suka kan dibanding-bandingin sama orang tua kita?


Second Month :
Berat Badan : 4.45 kg (naik 400 gram)
Tinggi Badan : 56 cm (naik 2 cm)
Imunisasi Bulan Ini : DTP Combo 
(PCV sam Rotavirus atas saran dokter digeser ke bulan depan saja)

Okay, 2/6 for ASIX 💪🏻💪🏻💪🏻

You Might Also Like

0 comments

Powered by Blogger.