What Happen in 2019...

9:08:00 AM


Ternyata kegiatan membuat rekap apa saja yang terjadi dalam setahun sudah saya lakukan sejak lama! Sebentar saya rekap ya biar saya gampang juga kalau mau baca lagi hehehe


Lumayan rutin, kecuali 2014 semua ada postingannya. 2014 kenapa ya ga bikin? Hmm..anyway setelah baca-baca ulang..ternyata tiap tahun sungguh berbeda-beda. Satu yang bisa saya bilang..selalu dan selalu ujian yang saya dapet dibarengi dengan tangan-tangan baik yang membantu saya bangun. Tuhan Maha Baik, tau kalau sendirian saya cuma akan terbaring kesakitan dan menangis. Kadang baca tulisan sendiri tuh suka bergidig dan mikir "wah ternyata bisa dilewati ya !" . 

2018 lalu saya sempat tulis beberapa harapan saya di 2019. 
Pengen punya rumah, pengen selese kuliah, pengen daftar haji, pengen liburan sekeluarga, pengen anak kedua, pengen selalu berbahagia, bersyukur dan bersabar dalam situasi apapun, pengen disehatkan sekeluarga, dijauhkan dari marabahaya dan fitnah yang keji, pengen selalu didekatkan lahir dan batin.

Ternyata beberapa kesampaian seperti akhirnya punya rumah, kuliah mudah-mudahan selese, urusan perasaan tentu tidak bisa selalu ya..kadang sedih ya kadang bahagia, samalah dengan keimanan kita, tapi alhamdulillah sehat-sehat, dekat dengan keluarga dan sampai saat ini rasanya jauh dari marabahaya dan fitnah keji semoga selalu begitu aminnn

Iya highlight 2019 itu punya rumah, akhirnya..ALHAMDULILLAH. Setelah menunggu sekitar 4 tahun. Dulu 2015 waktu beli tanah rencananya mau langsung dibangun but well things happen dan akhirnya pembangunan baru mulai di Januari ini dan selesai di Agustus. Lama ya? Sepanjang itu isinya drama bangun rumah dari mulai nentuin design, nentuin budget, milih keramik, bayar invoice, sampai komplain karena hasilnya ga seperti harapan. Rasanya kaya saya tuh remedial ujian ikhlas sama Allah, Mungkin dulu belum lulus ya makanya diuji lagi pas bikin rumah ini. Susah sih, beberapa malam saya sampai gak bisa tidur dan nangis karena kecewa tapi ya doakan saja ya ada rezekinya supaya rumah bisa dibenerin seperti yang saya mau.

Tahun 2018 itu keuangan saya super tertata, tentu karena sedang jadi klien Jouska juga, Nah Maret ini kontraknya abis dan berbarengan dengan bangun rumah juga kan. Tadinya karena pakai arsitek mikir yaudahlah bakal sesuai budget aja, Ternyata tetep aja ada biaya siluman karena pengen langsung pasang ini pasang ini. Imbasnya? Dana darurat abis, dan ambil kpr sampai setaun ke depan untuk nutup biayanya. Untuk alasan yang sama juga kenapa dana haji belum bisa masuk tahun ini dan tidak ada liburan di 2019. Bakal diomelin Mbak Farah nih kalau dia tau hahaha

But good news is, per April saham dipegang sendiri dan gain beberapa juta which is...lumayan lah ya untuk pemula. Thanks to JIC ! hihi

Ah ya bersyukur kuliah di UT selesai tahun ini, Gila ya ekstensi dari D3 ke S1 aja sampai 2.5 tahun karena perubahan aturan alih kredit. Semester akhir udah males-malesan banget makanya bersyukur udah selese karena mungkin akan kacau kalau masih harus lanjut tahun depan. By now Karil udah ada hasilnya lulus, tinggal hasil TAP dan 4 mata kuliah sisanya di bulan Februari. Doakan lulus juga ya karena 2020 saya udah pengen belajar hal lain. Antara mau ambil Bravet, atau belajar TA biar lebih cuan.  Oh ya, tahun ini juga udah start belajar French. What a fun ! Sungguh sebenernya 2019 ini keinginan untuk belajar tinggi tapi selain belajar UT. hahaha


Tahun ini saya semacam krisis identitias. Gatau lagi saya siapa, jadi Mamanya Keenan? Kok rasanya gak becus ngurus anak, Jadi istri? Ketemu suami cuma 2x seminggu dan ngerasa gak ngurusin apa-apa untuk dia. Jadi pegawai? Do i compete enough? Pas ketemu temen kuliah excite banget awalnya, pas ketemu..tiba-tiba saya ngerasa sangat insecure. Rasanya saya kaya gak bener jadi apapun. Sampai titik saya randomly motong rambut saya sendiri di kamar mandi jadi super pendek. Aslilah drama banget ya keliatannya? Tapi itu kaya sadar gak sadar. 
Saya cerita sama suami dan Alhamdulillah gak dianggap gila atau disepelein. Mas Ardy ngajak yuk liburan kemana biar rehat dulu dari semuanya tapi ya sadar diri uang lagi kesedot ke rumah semua masa aku minta liburan. Mas Ardy juga yang dukung untuk kalau ngerasa butuh ngobrol sama psikolog, kesana aja. Jadilah saya kesana. Hasilnya...ternyata lega loh ngobrol sama Psikolog tuh. Sebenernya saya harus terapi, apa ya namanya, pokoknya untuk emotional freedom deh. Because turn out im a hoarder in term of feeling. Tugas satu : bikin surat untuk orang tua dan ga beres-beres karena susaaaaaaaaah T___T

Yasudah semoga tahun depan bisa diselesaikan karena kalau-kalau Allah kasih anak kedua pengennya emosi sudah lebih stabil. Kayanya Allah belum kasih karena dalam hati saya masih ketakutan setengah mati with an idea of having two child. Im not sure that i can be fair or having enough time to fulfill their emotional need and for my other role. Jadi, yaudah beresin dulu lah internal issue nya, biar dikasih lagi hehehe Dan kalaupun engga semoga hidup bisa lebih namaste. :3

Gak tau ada hubungannya apa ngga, tahun ini urusan berat badan tahun ini paling gila. Awal tahun 60 tau-tau jadi 67. Makanya lima bulan terakhir di 2019 saya rutin olahraga sekitar 3-4 kali seminggu, hasilnya lumayan turun jadi 63. Saya ikut muaythai! Seru ternyata ninju-ninju gitu, ngelepas stress banget. Saya juga mulai perawatan muka lagi dan mamaksa diri sendiri untuk belajar segala macam. Dikit-dikit saya mulai gak insecure sama diri sendiri. Jadi kalau ada yg baca dan ngerasa sama, cari pertolongan itu bukan aib. Kalau dirasa masih ga mau, coba cari cara gimana untuk lebih sayang sama diri sendiri. Apapun itu, do it to make you feel better.

Tahun ini juga mengajarkan saya untuk melepaskan beberapa orang. No matter how much we love someone and want to help, we cant help someone that don't wanna be helped by us. So i take a place to watch her from a far wishing she's nothing but happier. Another one i must let go is a friend that have no other option but to runaway. We've been this far before so i wish we'll get through this again. (I know you read this, hang on okay?)

Selain melepaskan tahun ini saya juga menerima beberapa orang baru rasa lama, alias beberapa teman lama bisa kembali in touch tahun ini. Rasanya...menyenangkan. Manusia memang bisa berubah ya? :')

Sesungguhnya di tahun ini saya ngerasa Dunia kok gini amat ya? Beberapa kejadian diluaran bikin saya pesimis dan bitter. Beruntung saya punya suami yang bisa netralin. In him i see a positive side in everything. He's just that kind, im lucky. Semoga kita bisa saling terus ya sayang, thank you for accepting me as im, i love you. 

Tahun ini saya lebih jarang nulis blog atau ngepost instagram. Percayalah saya punya utang tulisan dari 2018 lalu. Rasanya gatau deh, 2019 ini capek. Semoga 2020 bisa lebih banyak nulis di blog dan start journaling. Akhir tahun kamera malah gatau kemana, jadi ya gimana bikin konten ya? But i made a podcast, boleh coba didenger isinya baru bahas 2019 juga klik sini ya Raisasha's podcast.

So, my hope for 2020 :
Saya berharap bisa nempatin rumah baru, bisa lunasin kpr, masukin dana haji, mungkin sekali liburan singkat, beli kitchen set, rak sepatu dan mesin kopi, bisa ambil beberapa bravet/TA, Keenan bisa lancar sekolah TK, bisa lebih sering ngedate sama Keenan, berat badan bisa 59 dengan lemak tubuh dibawah 30%, bisa bikin podcast sekali dalam sebulan, sisanya berharap hati lebih tenang, bisa terus melihat terang dalam gelap, sehat-sehat, selalu didekatkan lahir dan batin dengan keluarga dan selalu dijauhkan dari marabahaya serta fitnah yang keji.

Boleh minta amin?
Selamat memasukin 2020 teman-teman, semoga apa-apa yang belum selesai di tahun lalu menemukan penyelesaiannya di tahun ini. amiiiin :')

You Might Also Like

0 comments

Powered by Blogger.