Family Vacation- The Time When I Realize That I Didnt Like My Self.

3:58:00 PM

July, 11st 2017

My first love was turning 55 year !
Okay, postingan ini di buka dengan foto kita sekeluarga makan malam di Tao Resto. Bosen ga sih baca saya cerita makan sama keluarga tuh kalau ga disini ya di Sunda Rasa? Hahaha

Maklum, menyesuaikan dengan selera Mpah. Anyway, can you spot someone new in this picture below? :P



Beberapa hari setelah Mpah ulang taun kita sekeluarga main ke Bandung, ke Dusun Bambu lebih tepatnya. Sejak ada arisan rutin, keluarganya Ibu jadi sering main. Tapi yang lalu-lalu saya ga pernah ikut. Mostly karena Keenan masih kecil atau timingnya yang beneran ga ngepas. Jadi lumayan excited nih, pertama kali ikut main plus jadi pengalaman pertama juga ngajak Keenan naik bis. 





Ada beberapa hal yang baru saya sadari satu tahun setelah acara main-main ini. Well, i was a bad family member at that time. Kenapa? Ntar dibelakang saya cerita deh. 

Okay, i really cant remember when was the last time going out with this many person. I mean, seringnya ya sama sekeluarga atau sama Mas Ardy+Keenan aja. It was new again and i dont know how to behave. Biasanya karena pergi dengan kelompok kecil, mereka menyesuaikan dengan saya yang bawa Keenan. Atau paling ga ya udah tau ritme mainnya gimana. This time, i got no idea.





Oke, selama perjalanan sih masih oke oke aja. Everybody's happy. Masalah dimulai dari...ternyata pada bawa bekel makanan dan ga dibox, dan ga mau juga dibagi-bagi di bis aja. Pengen piknik gitu lhooo. I was like....mm..dimana yang bisa parkir dan gelar tiket coba di Bandung? Tapi Pak Supir bis bilang, ada kok ada. Oke deh.

Dan ternyata yang dimaksud Pak Supir itu ditaman samping habis pintu tol. Ajigileeeeee !






Ya gak mau lah ya. Dan karena kita duduk di bagian depan bis jadi semacam kaya decision maker. Mulai ada usul makan di Mesjid UPI aja, which seems a best idea eh malah dilewat gitu aja. Tiap lewat lapangan udah pengen markirin aja bawaannya. Sampai disini udah mulai kebawa emosi karena ngerasa yang lain teh mau tau jadi aja, ga mau ikutan mikir.





Akhirnya kita semua sampai di Dusun Bambu dan tetep belum makan. Setelah dicari ternyata ada area ditengah lapangan parkir, diantara pepohonan gitu yang boleh kita pake. Okelah semua makan semua senang. Habis itu dilanjut foto-foto bareng.

Setelah itu rombongan kepecah karena naik mobil angkutan yang kecil. Disinilah saya mulai kacau.





Saya yang bawa misi tersendiri which is ngerayain ultah Mpah ngerasa kaya hilang arah karena orangnya pada ga ada. Dan ga nemu tempat dimana bisa tiup lilin dan happy happy karena...well semua udah makan kan? Masa mau ke restoran lagi? 

Saya mulai kesel yang kayanya sampai nyebelin karena kamera dibawa adek saya dan dia ngilang. Teriak-teriakin adek saya pas dia keliatan biar cepet kesin, eh pintu masuknya ditutup dan mereka harus muter. Nyari tempat tiup lilin and turn out to be not a good place. Semuanya kacau..DI MATA SAYA.






Keliatan ga sih muka saya yang super bete?
Looking back now, a year later. Saya malah kasian sama keluarga saya karena harus ngadepin tantrum saya hari itu. Im sorry for bringing a negative mood, for slowly forcing you to stay with me. Im so sorry.

Truth is, the problem was not in you, its in me.
Yaiyalah wong yang lain happy happy aja, yang rese cuma saya hehe




 
Apa salah saya?

1. Ekspektasi yang salah. Saya pikir...ya memang ini acara main ngerayain ulang tahun Mpah cause somehow he provided or managed the bus. Padahal ngga, ini acara main bareng aja. Yang kebetulan berdekatan dengan ulang tahun Mpah. Dari sini aja udah gede banget kan salahnya. Coba saya sadar di awal ya yaudah santai aja. Tiup lilin berenam aja ga usah rempong nyari orang dll.

2. I dont like my self.
Oke ini tadinya kepikiran buat dibikin satu postingan tersendiri tapi keburu ketulis disini jadi yaudahlah, sekalian kalian para pembaca (aheuy!) bisa melihat dengan nayata betapa self love berpengaruh dengan hubungan kita dengan sekitar.




Pasti sering denger kan ibu-ibu bilang "buat anak liat baju lucu dikit langsung dibeli, giliran beli baju sendiri dipikir ratusan kali" ? That is sooo me. I love my baby so much that i put my whole mind and heart toward him. Tapi ternyata saya lupa lho untuk menyayangi diri sendiri. I stopped buying nice things for my self, i forgot how to dressed up properly, i didnt do make up, in short i care less about my self. 

Semacam yang terpenting anak, saya mah belakangan aja. Dan itu...GA BAIK.





Saya sama sekali ga niat nulis ini, tadinya ya mau cerita aja main ke Dusun Bambu. Tapi liat foto-fotonya tiba-tiba saya ngerasa "Ewh, i hate my self that time"  Dan aslinya baru sadar semua itu kenapa..setaun kemudian ! Ada untungnya juga kan ya jadi penulis telatan gini? Hahaha

Andai saya menyayangi diri saya saat itu, saya gak akan menggantungkan mood saya ke orang lain. Kegiatan ga berjalaa seperti yang dikira? Ya yowess, dibikin santai aja. Tapi ini ngga kan? Soalnya saya mengharap orang lain melakukan yang saya mau. Dan itu udah bukti terkuat untuk saya menyimpulkan that i didnt love my self enough. Ketika saya sayang dan nyaman dengen diri sendiri, apapun diluar sana ga akan ganggu saya, apalagi ini sampai setaun berikutnya masih keingetan dan berbekas.



So Moms, dont forget to love your self. Take care of your body and soul. Biar waras dan ga tantrum kaya saya ini ! Gak apa-apa lho belanja tuh, serius. Itu kan membahagiakan, matchingan deh sama anak biar ga kerasa jajan sendirian. Go to your favorite salon, do your hair, put some make up on. Be the version of you that once you're proud of.

Untung suami dan keluarga saya super baik. Ga protes, memaklumi saya yang kacau ini. But it takes one year, lots of new clothes, treatment, learning a new skill to take me where im right now...Raisha that i know.



Jadi setelah tiup lilin tadi gimana? Saya ngabur sama Mas Ardy buat jajan dan seketika berkurang betenya. Jadi pergi dari TKP itu membantu ternyata/ Terus ketemu tempat main dan ketawa-ketawa liat Keenan kegemesan sama kelinci. Setelah itu kita ke Ciwalk untuk ketemu Ama dan dinner bareng. Luar biasa taun ini Mpah Ultah Lala dan Ama bawa cowok hahaha


Oke sekian cerita saya kali ini, buang jeleknya, ambil baiknya. Stay sane dear Mommies ! And for my family, i promise to be better person, better member of our own family, i promise not to throw ant tantrum next time we go vacation togther *fingercross* Hehehehe

You Might Also Like

0 comments

Powered by Blogger.